Kunci Menghadapi Persoalan Hidup

Oleh : KH. Abdullah Gymnastiar

Segala puji hanya milik Allah, Dzat yang menurunkan ketenangan dan ketenteraman kepada hati orang mukmin. Shalawat juga salam tersampaikan pada Nabi Muhammad Shalallahu ‘alaihi Wasallam.

Sahabat, manakah yang paling berbahaya ? Ujian kepahitan atau ujian kesenangan ?

Allah berfirman dalam Al Quran surat Al-Anbiya ayat 35 :

كُلُّ نَفْسٍ ذَآئِقَةُ ٱلْمَوْتِ ۗ وَنَبْلُوكُم بِٱلشَّرِّ وَٱلْخَيْرِ فِتْنَةً ۖ وَإِلَيْنَا تُرْجَعُونَ

Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Kami akan menguji kamu dengan keburukan dan kebaikan sebagai cobaan (yang sebenar-benarnya). Dan hanya kepada Kamilah kamu dikembalikan.

Yang paling berbahaya adalah segala urusan yang membuat kita lalai dari mengingat Allah. Sering kali ujian wabah virus dianggap berbahaya bagi kehidupan kita. Padahal yang berbahaya adalah ujian kelapangan. Karena ketika lapang akan sering lupa dan lalai untuk mengingat Allah. Apabila dalam kesulitan akan mudah mengingat Allah. Dari semua ujian kesenangan atau kesulitan, yang Allah inginkan adalah kita menjadi dekat kepada Allah.

Wabah yang Allah hadirkan ini adalah karunia bagi kita semua. Karena dengan hadirnya wabah ini menjadikan kita lebih serius memohon pertolongan dan perlindungan pada Allah daripada sebelumnya, dan semakin menjadikan kita dekat pada Allah.

Banyaknya dari kita menganggap bahwa ujian virus ini amat berat dan menjadikan kesulitan dalam hidup. Sebetulnya ujian yang paling berat adalah kelapangan dalam kehidupan, seperti kelapangan rezeki, kemudahan beraktivitas dan juga keleluasaan lainnya dalam hidup. Sebab hal itu akan membuat kita sulit mengingat Allah dan lalai untuk mendekatkan diri pada Allah. Sholat di akhirkan, membaca Al Quran di sisa waktu, ikut kajian jika sempat dan semua kelalaian akan mudah saat kita lapang.

Sekarang ini kita oleh Allah disempitkan berada di rumah bersama keluarga, bisa tilawah Quran bersama, sholat bersama, mencari ilmu bersama yang sebelumnya memang sulit untuk kita dapatkan kebersamaan itu.

Jadi, ujian wabah ini kita syukuri atau kita sabari ?

Apabila seseorang mengikuti ujian, maka ada yang lulus dan ada pula yang tidak lulus. Yang lulus dari ujian adalah orang yang benar dalam bersikap. Dan orang yang tidak lulus bukan karena soalnya yang salah. Namun yang salah adalah jawabannya sehingga menyebabkan dia tidak lulus.

Jawaban yang Allah inginkan dari setiap ujian yang hadir di tengah kita adalah syukur dan sabar. Rasulullah bersabda yang artinya,“Sungguh menakjubkan urusan seorang mukmin, semua urusannya adalah baik baginya. Hal ini tidak didapatkan kecuali pada diri seorang mukmin. Apabila mendapatkan kesenangan, dia bersyukur, maka yang demikian itu merupakan kebaikan baginya. Sebaliknya apabila tertimpa kesusahan, dia pun bersabar, maka yang demikian itu merupakan kebaikan baginya.” (Hadits shohih. Diriwayatkan oleh Muslim, no. 2999 dari Abu Yahya Shuhaib bin Sinan radhiyallahu ‘anhu).

Syukur dan Sabar

Jadi yang harus kita waspadai pada diri kita adalah kurangnya syukur dan kurangnya sabar. Pandemi virus menjadi peringatan bagi kita untuk sabar dari ujian yang telah Allah tetapkan dan bersyukur atas kenikmatan yang telah Allah berikan kepada kita. Nikmat hidup, nikmat melihat, bernafas, mendengar, nikmat iman Islam, nikmat masih bisa berjumpa dengan Ramadhan dan nikmat-nikmat lainnya yang jarang kita syukuri.

Ukuran sabar melalui Pikiran, hati, lisan dan tubuhnya saat ditimpa musibah dan diberikan kesenangan. Apabila pikirannya mengingat Allah, hatinya memohon pada Allah, lisannya mengagungkan Allah dan tubuhnya mendekat kepada Allah saat senang ataupun sulit, maka itu tergolong kepada orang yang sabar.

الَّذِينَ إِذَا أَصَابَتْهُمْ مُصِيبَةٌ قَالُوا إِنَّا لِلَّهِ وَإِنَّا إِلَيْهِ رَاجِعُونَ

“…(yaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan,’Inna lillahi wa inna ilaihi raji’un’ (sungguh segala sesuatu hanya milik Allah dan sungguh semua akan kembali kepada-Nya).” (Al-Baqarah ayat 156)

Orang yang sabar adalah orang yang tidak bisa berpaling pikirannya, hatinya, tubuhnya dari Allah Ta’ala. Ketika sudah sabar dengan hatinya, pikiran, lisan dan tubuhnya kepada Allah maka Allah akan menurunkan as sakinah (ketenangan) kepada kehidupannya. Lalu Allah berikan petunjuk dalam setiap ujian yang ada di kehidupannya. Yakinlah setiap ujian pasti ada akhirnya dan yakin pula bahwa setiap ujian yang Allah hadirkan pasti itu adalah kebaikan bagi kita. Serta lakukan rumus 5 AT :

  1. TekAT yang kuat dan bulat untuk selalu dekat dengan Allah.
    Sebab Allah mengetahui tekad seseorang. Tidak ada yang bisa dekat dengan Allah kecuali dengan bersungguh-sungguh.
  2. Perbanyak tobAT.
    Karena bala menimpa kita karena maksiat dan dosa yang kita perbuat, serta bala diangkat karena tobat.
  3. Jauhi maksiAT.
    Hindari semaksimal mungkin kemaksiatan. Mata hindari dari melihat yang bukan haknya, telinga menghindar dari omongan yang tidak perlu, dan mulut juga mengurangi bicara dari yang tidak bermanfaat.
  4. Tingkatkan taAT.
    Perbanyak sujud, karena sujud adalah jarak terdekat kita dengan Allah. Orang yang dekat dengan Allah, maka dia akan banyak bersujud kepada-Nya.
  5. Tebar manfaAT.
    Allah senang dengan hambanya yang menolong kepada sesama. Terlebih pada bulan yang penuh berkah ini, maka Allah akan memudahkan orang yang memberikan kemudahan kepada sesama makhluk Allah.

Semoga ini bisa menjadi bekal untuk kita bersyukur mengingat Allah dalam keadaan senang, dan sabar dalam menghadapi ujian yang diberikan Allah. Semua ini adalah ikhtiar bagi kita untuk mendekatkan diri pada Allah Yang Maha Pengasih dan Dzat Yang Maha Memberi Pertolongan.

E-Bulletin InfoDT Edisi 77

Assalamu’alaikum Warrohmatullahi Wabarokatuh

Puji serta syukur hanya milik Allah Yang Maha Menguasai langit dan bumi. Tidak ada pergerakan di alam semesta ini kecuali dalam pengawasanNya. Sholawat beriring salam juga tak lupa kita hantarkan kepada Nabi Muhammad Shalallahu ‘alaihi Wasallam.

Apa kabar sahabat-sahabat DT yang baik hatinya?

Insyaallah kita selalu dalam keadaan sehat dan dalam perlindungan Allah dari segala keburukan. Aamiin…

Situasi dan kondisi yang sedang terjadi di bumi Allah sekarang ini, kami menggantikan bulletin (Info DT) yang biasa kami cetak dengan versi electronic bulletin (e-bulletin). Dengan begitu, kami tidak luput untuk memberikan informasi-informasi seputar Daarut Tauhiid Jakarta pada pandemi wabah virus seperti ini.

Semoga e-bulletin ini bisa bermanfaat untuk sahabat dan menjadi teman baca saat di rumah saja.

Untuk membaca lebih lengkap atau mendownload, sahabat bisa klik link di bawah ini :

Inspirasi Kebaikan: Sebarkan hanya kebaikan dan syi’ar Islam di beranda media sosial

media sosial ramadhan

Bulan Ramadhan merupakan waktu bagi kita umat muslim untuk membina diri melalui amalan, perbaikan sikap dan menjauhkan diri dari hal-hal yang dimurkai Allah, termasuk banyak hal-hal sepele yang terlontar melalui ucapan baik langsung atau lewat media sosial yang berpotensi merusak ibadah puasa tanpa kita sadari. Termasuk dalam ikhtiar menaikkan level puasa apabila kita bisa mempuasakan mata kita dari berinteraksi dengan sosial media terlalu lama.

Namun, “Teknologi adalah karunia dan ujian dari Alloh, bisa memudahkan kita untuk memperbanyak kebaikan atau memperbanyak dosa.” Begitu pesan guru kita KH. Abdullah Gymnastiar.

Alangkah baiknya jika keberadaan media sosial digunakan secara bijak untuk #SyiarkanKebaikan di bulan Ramadhan

Bagaimana caranya? Simak 5 tips #SyiarkanKebaikan melalui media sosial di bawah ini

Pertama, Ubah Pola Pikir.

Berpikir panjang saat menulis setiap kata dan kalimat dalam tulisan di jejaring sosial media kita

Pertimbangkan manfaat yang penulis maupun pembaca lainnya dapatkan dari sebuah tulisan yang kita kirimkan.

Apalagi ketika berpuasa; nafsu, kemarahan, dan keluh kesah harus menjadi faktor utama yang harus dikendalikan untuk tidak dibagikan lewat media sosial.

Ingat, sebagai seorang hamba, kelak setiap yang kita perbuat termasuk tulisan di media sosial akan dipertanggungjawabkan kepada Allah Swt.

Kedua, Pilih Input yang baik.

Satu ungkapan terkenal mengatakan “You are what you read”.

Apa yang kita baca mempengaruhi pikiran yang akan menentukan keputusan dan tindakan kita.

Setiap hari kita tidak bisa menghindari jutaan informasi, berbagai status dan komentar di beranda media sosial yang belum tentu membawa manfaat baik kepada pembacanya.

Untuk itu, secara bijak kita perlu memilih siapa yang jadi teman dan kita ikuti update-nya di jejaring media sosial, Informasi yang baik dan berguna untuk dibaca akan memberikan dampak positif terhadap diri kita

Ketiga, Kurangi Porsi Menggunakan Media Sosial Saat Ramadhan

Bukan tidak boleh aktif di media sosial, namun hindari menggunakannya secara berlebihan. Jangan sampai  kegiatan berselancar di media sosial, chat, streaming, dan sebagainya membuat kita lalai dan lupa waktu untuk ibadah kepada Allah, apalagi di bulan yang detik demi detiknya berharga. Rugi!

Atur waktu agar gadget dan lainnya dapat dijauhkan ketika sedang beribadah, buka puasa dan sahur bersama keluarga. Manfaatkan informasi-informasi menarik tentang ramadhan melalui media sosial serta aplikasi yang dapat membantu ibadah.

Keempat, Hindarkan Media Sosial Dari Hal-Hal Yang Haram

Segala muatan yang mengandung unsur konten negatif, seperti: pornografi, kejahatan, dengki, kesombongan, kemarahan, permusuhan,sumpah serapah dan lainnya, merupakan suatu hal yang haram dan bertolak-belakang dengan semangat Ramadhan.

Kelima, #SyiarkanKebaikan

Ramadhan adalah momentum yang tepat untuk berbagi dan menyebarkan syiar Islam melalui media sosial. Bagikan konten positif, tunjukkan inspirasi citra Islam yang santun dan rahmatan lil ‘alamin. Dengan begitu, kita menggunakan media sosial sebagai alat untuk memperbanyak amal kebaikan. Semoga menjadi amal shalih dan menambah pahala di bulan dimana dilipatgandakan pahala. Aamiin Yaa Rabbal ‘alamiin

Humas DT Jakarta

Amalan Istimewa di Bulan Ramadhan

aagym amalan istimewa di bulan ramadhan
aagym amalan istimewa di bulan ramadhan
Aagym-Amalan istimewa di bulan Ramadhan

Alhamdulillah. Segala puji hanya milik Allah Swt. Dialah Dzat Yang Maha Kuasa atas segalanya, tiada yang mampu menciptakan seluruh alam ini dengan segala isinya dan mengurusnya selain Dia. Dialah pula yang masih memberikan kita kesempatan untuk menyambut bulan yang paling kita rindukan, yaitu bulan Ramadhan. Shalawat dan salam semoga selalu tercurah kepada baginda Nabi Muhammad saw, atas perjuangan beliaulah, cahaya Islam yang penuh keadilan dan keselamatan ini sampai kepada kita,

Hari berganti hari, tak terasa hari-hari Ramadhan sedang kita jalani. Bagi kita yang setiap tahun melalui Ramadhan, tidak seharusnya menjadikannya rutinitas ritual formal yang hampa dari nilai, yang dilakukan untuk sekedar menggugurkan sebuah kewajiban. Sebab jika demikian, puasa Ramadhan tidak mempunyai imbas apapun dalam perbaikan jiwa yang bersangkutan.

“…Sungguh sangat terhina dan rendah seseorang yang datang kepadanya Ramadhan kemudian bulan tersebut berlalu sebelum diampuni untuknya (dosa-dosanya)…” (HR. Tirmidzi)

Ramadhan bulan Istimewa

Ramadhan ini sebaiknya berbeda dengan ramadhan yang lalu. Caranya sedherhana: Ramadhan itu bulan istimewa, hari demi harinya istimewa, jam demi jam-nya istimewa. Maka jangan melakukan kecuali yang istimewa, pastikan setiap kita melakukan sesuatu dengan niat istimewa Lillahi ta’ala.

Kalau ada sampah di hadapan, kita biarkan atau ambil?

Kalau ada yang menghina, kita balas atau kita diamkan?

Kalau mau makan, kita habiskan sendirian, atau berbagi dengan yang lain?

Nah seperti itulah contoh dan amalan yang istimewa yang perlu kita terapkan di bulan Ramadhan, dengan niat untuk meraih ridha Allah.

Fastabiqul Khairat

Ramadhan adalah bulan yang sangat tepat untuk fastabiqul khairat (berlomba-lomba dalam kebaikan). Berlomba-lomba melaksanakan kebaikan lebih baik daripada hanya sekedar melakukan kebaikan, ibarat orang yang sedang lomba lari maka akan lebih cepat daripada orang yang latihan lari biasa. Begitu besarnya keutamaan bulan Ramadhan ini, sehingga rugi jika tidak kita gunakan untuk berlomba dalam kebaikan.

“Pada malam pertama bulan Ramadhan syetan-syetan dan jin-jin yang jahat dibelenggu, pintu-pintu neraka ditutup, tidak ada satupun pintu yang terbuka dan pintu-pintu surga dibuka, tidak ada satu pun pintu yang tertutup, serta seorang penyeru menyeru: “Wahai yang mengharapkan kebaikan bersegeralah (kepada ketaatan), wahai yang mengharapkan keburukan/maksiat berhentilah”. Allah memiliki hamba-hamba yang selamat dari api neraka pada setiap malam di bulan Ramadhan” (H.R. Tirmidzi)

Putus Harapan dari Makhluk (Ikhlas)

Dari semua yang di atas tadi, yang paling istimewa adalah melakukan sesuatu tanpa mengharap apapun dari Allah Swt. Itulah Ikhlas. Orang yang ikhlas adalah orang yang tidak menyertakan kepentingan pribadi atau imbalan duniawi dari apa yang dapat ia lakukan. Konsentrasi orang yang ikhlas cuma satu, yaitu bagaimana agar apa yang dilakukannya diterima oleh Allah Swt. Jadi misalnya ketika sedang memasukan uang ke dalam kotak infaq, maka fokus pikiran kita tidak dilihat orang, tapi pikiran kita terfokus bagaimana agar uang yang dinafkahkan itu diterima di sisi Allah.

Buah apa yang didapat dari seorang hamba yang ikhlas itu? Seorang hamba yang ikhlas akan merasakan ketentraman jiwa, ketenangan batin. Betapa tidak? Karena ia tidak diperbudak oleh penantian untuk mendapatkan pujian, penghargaan, dan imbalan. Kita tahu bahwa penantian adalah suatu hal yang tidak menyenangkan. Begitu pula menunggu diberi pujian, juga menjadi sesuatu yang tidak nyaman. Lebih getir lagi kalau yang kita lakukan ternyata tidak dipuji, pasti kita akan kecewa. Tapi bagi seorang hamba yang ikhlas, ia tidak akan pernah mengharapkan apapun dari siapapun, karena kenikmatan baginya bukan dari mendapatkan, tapi dari apa yang bisa dipersembahkan.

Masya Allah, bayangkan, jika kita melakukan segala sesuatu di bulan Ramadhan dengan niat dan amalan istimewa, disertai dengan semangat fastabiqul khairat dan keikhlasan, insya Allah kita bisa mempersembahkan pahala terbaik di bulan terbaik ini. Aamiin Yaa Rabbal ‘aalamiin.